Kamis, 31 Desember 2009

Push Up

Kita tidak butuh bulan untuk bisa menikmati malam ini. Hanya kesadaran yang kita butuhkan saat ini. Karena memangnya apalagi hal paling menyenangkan di dunia ini selain sadar bahwa saat ini saya sedang push up di hitungan ke-50, sambil terus mendengar ocehan seorang sahabat yang sedang gelisah karena tidak juga mendapat pacar.

Saya sudah katakan padanya, tidak perlu memikirkan hal seperti itu terlalu lama kalau hanya membuat pikiranmu rusak. Tapi nampaknya, teman gelisahku ini tidak mau mendengarkan nasehat dari temannya yang mau-mau saja meladeni pembicaraan tidak penting saat sedang beraktifitas fisik berat. Aku memikirkan ini pada hitungan ke-62, otot bisepku terpelintir dan temanku masih persisten dengan curahan hatinya. Teman yang tak tahu keadaan. Mungkin saya harus mengatakan apa yang saat ini terlintas dipikiranku, "ke laut aja lu...". Lenganku sedang tidak ingin mendengar keluhan apapun dari pecundang yang buta hati.

Kuhentikan push upku. Hari ini 98 kali, nyaris memecahkan rekor lama, 103. Saya yakin dapat memecahkan rekor yang kubuat setahun lalu seandainya pengganggu yang terus mengoceh di hadapanku saat ini tewas tertimpa runtuhan plafon kamar yang nampaknya sudah tidak tahan juga mendengar keluhan, aku melihat bisa melihat getaran di plafon kuning. Tapi setelah kupikir-pikir, plafon runtuh bukan ide bagus, saat ini saya berada di bawah plafon yang sama.

Harus ada yang disalahkan atas kejadian tidak mengenakan ini. Tidak mungkin menyalahkan teman pecundangku, kesalahan tidak murni berasal dari dirinya, sejak awal penciptaan, wajahnya memang tidak mendukung jadi penjahat cinta. Menyalahkan orang karena tampangnya itu tidak adil.

Selalu Saja

Sudah akhir tahun, dan majalh belum juga terbit. What a troublesome (mulai terpengaruh istilah asing). sudah didesak petinggi untuk segera menerbitkannya.Tersisa 3 hari untuk mengumpulkan sisa majalah yang belum rampung (tapi kayaknya belum ada yang rampung).


Usaha kecil lebih baik dari niat yang besar. Tidak ada masalah kalau semua hal ternyata tidak berjalan sebagaimana mestinya.Yang penting sudah ada usaha.

Sudah takdirnya, rencana berjalan tidak berjalan mulus.


Yang penting....semua senang.

Nietzsche bilang, Tuhan sudah mati, tapi masalahnya, saat ini saya sedang butuh Dia.

Jadi bagaimana ini Pak Nietzsche yang terhormat, apa Anda punya solusi alternatif selain membunuh Tuhan?

Rabu, 30 Desember 2009

Lupa Judulnya Apa



Hari ini hujan. Itu berita baik buat semua. Mahasiswa, siswa dan karyawan bisa beralasan telat datang ke tempat aktiftas rutin.Manteri-manteri dapat beralasan mencoba mobil baru yang harganya semilyar lebih. Hujan selalu mengandung berkah, meskipun ujung-ujungnya bisa berakhir banjir, longsor dan cacian kurang ajar karena becek. Karena di manapun mata memandang saat hujan, tidak ada air mata yang terlihat. Alasan bodoh untuk mencintai hujan.

Taman Carabelli FKG pagi ini terlihat indah. Dan jadi lebih indah lagi karena duduk berhadapan dengan Bung Hendrik yang lagi menjajal laptop barunya sambil mendownload Nobuta wo Produce dengan kecepatan transfer 300 kbps.

Berpikir, apakah pagi ini tepat untuk melakukan reseksi dan rapat lomba jurnalistik? Entahlah. Kita lihat saja.


"Hendrik, bagaimana mi laptopmu itu? sudah bisa internetan?"
jawabnya,"oh, sh*t..sh*t... pejabat dapat mobil harga semilyar lebih. kurang ajar"

"kayaknya sudah bisa connect laptop barumu itu, di!"

Jumat, 25 Desember 2009

Berpikir Sombong




Sekali lagi, pagi ini diriku terbangun sebagai seekor sapi. Setelah kemarin beraktifitas seharian seperti yang sudah kurencanakan dalam pikiranku, hari ini pun rencananya akan seperti itu lagi. Keluar kandang, makan rerumputan, ke sungai, berteduh sambil memamah rumput lalu kembali ke kandang. Rencana yang sempurna.
 

Mungkin perulangan aktifitas seperti itu membosankan di mata kebanyakan mahluk lain, terutama bagi manusia. Tapi apa yang bisa kau harapkan dari menjadi seekor sapi yang hidup di sebuah peternakan tak bertuan. Meskipun diriku adalah sapi yang dapat dibilang punya tingkat intelektualitas dan imajinasi sedikit lebih baik dibanding sapi – sapi lain yang seumuran denganku, tidak mungkin bagiku berimajinasi punya aktifitas seperti seekor harimau yang seharian keliling hutan, menerjang apa saja yang bergerak untuk sekedar mengisi lambung. Kesadaranku tidak mengizinkanku berimajinasi seperti itu. Kalau kau tanyakan alasannya, akan kukatakan padamu, harimau itu mahluk menyedihkan, tidak bermaksud menghina spesies lain, karena sapi lain pun yang tidak hidup sepertiku akan dengan senang hati kukatakan hal yang sama seperti kataku pada harimau. Aku bukan rasialis (belum kutemukan istilah yang tepat untuk menyatakan diskriminasi antara spesies, terpaksa kugunakan istilah yang biasa kudengar di TV peternakan. Jangan heran kalau ada TV di peternakan tanpa tuan ini. Nanti kuceritakan asal-usulnya), tapi memang begitulah yang terjadi pada mahluk lain. Harimau meskipun jadi hewan yang paling dikagumi manusia entah karena otot-otot dan corak lorengnya atau mungkin karena keberingasannya memangsa manusia, mau tak mau harus melakukan usaha lebih dalam memperjuangkan hidupnya, buah kekaguman manusia serta keberingasan pribadi yang menyengsarakan. Begitu juga dengan sapi lain di luar diriku tidak jauh beda dengan harimau, meskipun mereka tidak harus berlari dan mengendap sepanjang hari untuk sekedar mendapat nutrisi, nasib mereka rata-rata bertahan sekitar 2 hingga 4 tahun karena sudah tercatat rumah jagal adalah terminal. Mereka tidak bisa memilih tempat dan waktu kematian sendiri.sebenarnya diriku pun tidak bisa memilih tapi setidaknya yang kutahu, ada banyak pilihan tempat kematian bagiku selain rumah jagal dan usiaku, ini yang terpenting, sudah 5 musim kemarau kulewati, yang kutahu, ini melebihi ekspektasi usia sapi normal peternakan. Jadi wajar saja kukatakan pada kalian semua, aku spesial. Mahluk lain punya kehidupan yang menyedihkan. Pernyataan yang arogan, tapi memang begitu adanya.

Iblis terusir dari surga karena kesombongan seperti yang kulakukan saat ini. Tapi diriku belum juga terusir dari peternakan tak bertuan ini sejak kearogananku timbul bersama kematian tuanku. Aku jadi berpikir, tidak semua prinsip umum berlaku secara umum. Malah, kesombongan ini membuatku merasakan nikmatnya kehidupan. Saya tidak menyarankan kalian mencontohku terutama jika kalian yang membaca tulisan ini berasal dari golongan manusia. Tampaknya Tuhan punya hukum yang berbeda untuk hewan.


Sapi: Prolog, Awal Kisah


Pagi ini aku terbangun, dan berpikir untuk melakukan aktivitas seperti biasanya, mengunyah rerumputan hijau seharian, berendam di sungai kecil berlumpur, berteduh di bawah rindang pepohonan sambil sesekali melenguh dan  kembali ke kandang ketika malam tiba. Sebuah pikiran yang sempurna untuk seekor sapi muda sepertiku. Saya yakin, pikiran sempurna seperti ini sulit dipikirkan sapi – sapi muda lain ketika di saat diriku sedang memamah zat berselulosa tinggi, sapi-sapi muda lain bergidik ketakutan menyaksikan sapi-sapi tua digiring paksa ke truk-truk besar untuk menuju ke suatu tempat yang bernama rumah jagal. Menurut rumor di antara sapi-sapi betina, sapi-sapi tua itu, yang telah menghuni kandang  lebih dari 2 tahun harus menghadapi vonis mati karena sebuah kesalahan primordial yang tak termaafkan, lahir sebagai sapi ternak.

Menurut beberapa sapi tua yang pernah kembali dengan selamat ke kandang setelah dibawa ke rumah jagal-meskipun keselamatan itu hanya berlangsung selama sehari karena katanya sedang ada perbaikan mesin jagal saat itu-menjadi sapi ternak tidak pernah menyenangkan selama rumah jagal itu masih berdiri. Ketika ditanya kenapa, sapi-sapi tua dengan wajah suram menceritakan hal yang mereka saksikan di rumah jagal. Setelah bercerita begitu, sapi-sapi tua itu kemudian meratap dengan lenguhan panjang yang menyedihkan. Betapa kehidupan begitu singkat untuk seekor sapi.

Untung saja aku lahir di sebuah peternakan yang pemiliknya sudah mati bertahun-tahun yang lalu. Dan untungnya lagi, pemilik lama itu tidak punya keluarga yang mewarisi peternakan. Dan sekali lagi untung, peternakan ini terletak di atas gunung tanpa manusia. Jadi aku, secara tidak resmi sudah menjadi sapi merdeka. Tidak ada rumah jagal yang harus ditakuti. Tidak ada mimpi buruk yang harus dijadikan hantu. Tidak ada kehidupan singkat yang perlu diratapi. Setelah sekian lama tinggal di peternakan tanpa tuan ini, rasanya tingkat inteletualitasku meningkat drastis. Aku jadi merasa seperti Nabi Adam, sayang aku bukan manusia, yang diturunkan Tuhan ke bumi untuk melakukan sesuatu dalam dimensi ruang berbentuk bulat ini.

Rabu, 09 Desember 2009

Atoderus

Terus-menerus melakukan kesalahan yang sama bukan hal yang bijak. Tapi itu manusiawi. Kebijaksanaan itu manusiawi juga tapi tidak selamanya bisa dilakukan manusia.

Selasa, 01 Desember 2009

Promotheon


Dan dunia tercipta. Lalu dihancurkan. Takdir.



Kalimat yang tepat untuk mengucapkan perpisahan dengan dunia ini.


Selamat tinggal.

Pencarian Referat - Dokumen - Artikel

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...